Potensi Buah dan Sayur Dari Gunung Rinjani Diincar Dunia

Petani di kaki Gunung Rinjani Lombok patut bangga karena buah dan sayurnya di ekspor ke beberapa negara
Jakarta (d'Monitor) – Lombok Pandemi Covid-19 beri berkah sendiri bagi sektor hortikultura. Permintaan masyarakat akan buah maupun sayuran saat ini mengalami peningkatan cukup tajam. Tak terkecuali hasil produksi petani cabai di kaki Gunung Rinjani, Lombok, Nusa Tenggara Barat/NTB, yang kini banyak diminati hingga mancanegara. Bahkan masyarakat setempat, terutama yang kehilangan mata pencaharian saat krisis Covid-19, banyak terbantu dengan meningkatnya permintaan ekspor cabai ke negara Jepang.

"Mereka kami berdayakan untuk bantu sortasi dan pemetikan pangkal cabai. Kami harus menyiapkan 8,4 ton cabai untuk pengiriman ke Jepang," ujar Ketua Kelompok Tani setempat, Etty Suryaningsih melalui keterangan (30/4). Etty mengatakan, kendati tengah dilanda Pandemi Covid-19, permintaan ekspor cabai tetap stabil. “Minggu lalu kami juga baru mengirim enam ton ke Jepang dalam bentuk beku melalui PT Surya Elok Sejahtera," tambah Etty, yang menyebut warga bersemangat ketika dilibatkan membantu memenuhi permintaan mitra eksportir kelompok Putri Rinjani.

Etty sangat menekankan pentingnya kualitas kepada semua anggotanya. Sehingga produk mereka dikenal dan dicari oleh mitra eksportirnya. Bahkan, selain cabai, mutu manggisnya tak pernah ditolak oleh Importir di negara tujuan. “Kami bersyukur pembeli dari negara seperti Cina pernah langsung mencari ke sini," aku Etty.

"Saya mengutamakan mutu, sehingga saya berharap mendapatkan harga yang pantas. Buyer yang menawar dengan harga rendah selalu saya tolak, karena petani harus mendapatkan hasil yang sepadan," lanjut Etty. Selain cabe besar dan manggis, mereka juga memenuhi permintaan cabe merah keriting dan empon-empon untuk diekspor ke Eropa dan Jepang, serta gula aren ke Jepang.

Menanggapi hal ini, Direktur Pengolahan dan Pemasaran Hasil Hortikultura Kementerian Pertanian/Kementan Yasid Taufik, berbesar hati melihat yang diupayakan berdampak positif pada pelaku usaha Hortikultura. “Kita harus bisa menjaga kepercayaan yang sudah susah payah dibangun, terutama menjaga dan meningkatkan mutu produk agar ekspor bisa terus berkelanjutan,” ungkapnya.

Sementara Direktur Jenderal Hortikultura, Prihasto Setyanto, meminta kepada semua jajarannya agar mendukung kegiatan kelompok tani Putri Rinjani. Utamanya agar dapat mendukung upaya gerakan tiga kali lipat ekspor (GraTiEks) produk hortikultura yang digaungkan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo (ma).
Share:
Diberdayakan oleh Blogger.

Banyak Dibaca