Pelaku Ekraf Dibekali Skill Promosi Digital Lewat Daring

Pelaku ekraf diajak tingkatkan kemampuan kelola usaha secara digital
Jakarta (d'Monitor) – Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) membekali pelaku ekonomi kreatif (ekraf) dengan skill dan keterampilan promosi digital melalui pelatihan bertajuk HomeCreativepreneur yang digelar pada 1 Mei hingga 24 Juni 2020.

Plt. Deputi Bidang Sumber Daya dan Kelembagaan Kemenparekraf Frans X. Teguh dalam pernyataannya di Jakarta, (1/5) menjelaskan, di tengah pandemi Covid-19, para pelaku ekraf diharapkan tetap optimis mengembangkan bisnis melalui media digital. Terlebih, di era revolusi industri 4.0 ini, pemasaran secara konvensional harus didukung dengan promosi digital karena konsumen sebagian besar memanfaatkan media digital dalam berbelanja.

“Data menunjukkan sebanyak 79 persen konsumen di Indonesia menemukan produk baru melalui mesin pencari dan 97 persen konsumen membeli produk pada bisnis yang memiliki website,” kata Frans Teguh.

Lebih lanjut, ia menjelaskan, saat ini belum banyak pelaku dan komunitas ekraf yang menggunakan website sebagai salah satu media promosi. Kalau toh ada, tapi biasanya belum dimanfaatkan secara optimal. Oleh karena itu, pelatihan HomeCreativepreneur diharapkan dapat meningkatkan skill dan keterampilan promosi digital para pelaku ekraf. Materi yang diberikan meliputi strategi search engine optimization (SEO) untuk memasarkan produknya, membuat website menggunakan platform website builder, hingga membuat sosial media preview untuk keperluan promosi.

Selain itu juga tentang tips mengeksekusi pembelian nama domain dan mengkoneksikan dengan website yang sudah dibangun, pembuatan media chat di dalam website bisnis untuk membangun komunikasi dengan customer, hingga pembuatan konten video produk.

“Perkembangan teknologi ditambah dengan adanya pandemi COVID-19 ini, menuntut pelaku kreatif mampu memanfatkan media digital secara optimal untuk mempromosikan produknya. Selain itu, pelatihan ini diharapkan dapat menjadi bekal pelaku kreatif dalam menghadapi kondisi _new normal_ yang akan terjadi setelah pandemi selesai,” jelas Frans Teguh.

Pelatihan HomeCreativepreneur menyasar individu dan atau komunitas yang berasal dari 5 DSP, 10 kab/kota kreatif, dan sentra kreatif yang ada di desa wisata maupun destinasi wisata seluruh Indonesia. Syarat pelatikan ini diantaranya dapat memakai komputer, memiliki produk, serta berusia antara 20-45 tahun. Berdasarkan hasil seleksi, sebanyak 100 peserta dinyatakan lolos dan akan mengikuti pelatihan secara daring.

Program yang digelar melalui bekerja sama dengan Primal.id ini dilaksanakan selama dua bulan dengan satu bulan pelatihan (teori dan praktik) serta satu bulan pendampingan. Di setiap pertemuan, peserta akan mendapat tugas yang kemudian dievaluasi oleh narasumber yang diharapkan dapat membantu peserta memahami cara membuat website (ag/dh).
Share:
Diberdayakan oleh Blogger.

Banyak Dibaca